Kelebihan Bootstrap Beserta Kekurangan, Pengertian, dan Kegunaannya!
Blog Website Development Kelebihan Bootstrap Beserta Kekurangan, Pengertian, dan Kegunaannya!

Kelebihan Bootstrap Beserta Kekurangan, Pengertian, dan Kegunaannya!

Kelebihan bootstrap bisa membantu para developer membuat website dengan cepat dan mudah.

Bootstrap adalah senjata andalan para developer saat menciptakan website.

Untuk Anda yang sedang mencari referensi belajar tentang bootstrap, Berikut penjelasannya lebih lengkapnya.

 

Isi Artikel :

 

 

 

Apa itu Bootstrap 

 

kegunaan-bootstrap

Bootstrap adalah framework HTML, CSS, dan JavaScript yang berfungsi untuk mendesain website responsive dengan cepat dan mudah. 

Framework open source ini diciptakan pada tahun 2011 oleh Mark Otto dan Jacob Thornton dari Twitter. Itulah kenapa dulunya Bootstrap dinamakan Twitter Blueprint. 

Bootstrap dengan cepat meraih popularitas digunakan oleh 27% website di seluruh dunia. Hal itu karena kesederhanaan dan konsistensi yang ditawarkan Bootstrap dibanding framework lainnya saat itu. 

Kelebihan Bootstrap adalah Anda tak perlu coding komponen website dari nol. Framework ini tersusun dari kumpulan file CSS dan JavaScript berbentuk class yang tinggal pakai. 

Class yang disediakan Bootstrap juga cukup lengkap. Mulai dari class untuk layout halaman, class menu navigasi, class animasi, dan masih banyak lainnya. 

Menariknya lagi, kelebihan bootstrap bersifat responsive berkat grid system yang digunakan. Sistem grid pada bootstrap menggunakan rangkaian containers, baris, dan kolom untuk menyesuaikan bentuk layout dan konten website Anda.

Dengan kata lain, Bootstrap menjamin tampilan website Anda akan tetap rapi dan konsisten di berbagai perangkat pengunjung. Baik melalui smartphone, tablet, atau laptop.

 

Kegunaan Bootstrap 

 

kegunaan-bootstrap

Nah, Anda sudah paham pengertian Bootstrap. Lalu, apa saja kegunaan Bootstrap dalam pengembangan website?

  • Menciptakan website Mobile Friendly —Berkat sistem grid, proses membuat website mobile friendly tak akan membutuhkan waktu lama.
  • Memudahkan resize gambar — Cukup dengan menambahkan class .img-responsive ke gambar, maka gambar tersebut akan otomatis di-resize sesuai ukuran layar pengguna.
  • Menambahkan elemen website tanpa ribet — Bootstrap menyediakan berbagai elemen yang bisa langsung Anda gunakan di website. Misalnya, navigasi, menu dropdown, thumbnail, dan sebagainya.
  • Membuat website lebih interaktif — Bootstrap juga memungkinkan Anda menggunakan plugin custom JQuery. Jadi, Anda bisa menambahkan berbagai elemen interaktif ke website dengan mudah. Misalnya, popup, transisi, image carousel, dan sebagainya.

 

Kelebihan dan Kekurangan Bootstrap

 

kegunaan-bootstrap

Sebagai sebuah framework, Bootstrap tentu memiliki kelebihan dan kekurangan. Ini dia penjelasannya:

 

Kelebihan Bootstrap

 

1. Ramah untuk Pemula

Meskipun baru memahami dasar HTML, CSS, dan JavaScript, Anda sudah dapat menggunakan bootstrap untuk membuat website. Alasannya, sudah tersedia berbagai elemen dan class yang bisa langsung Anda pakai. Inilah yang membuat Bootstrap ramah untuk pemula. 

 

2. Grid System yang Canggih

Dengan grid system, membuat website yang responsive bukan hal sulit lagi. Semua elemen di dalam website bisa dibuat menyesuaikan dengan perangkat yang digunakan pengunjung.

Selain itu, Anda sebagai developer tak perlu membuat berbagai versi mobile dari website secara terpisah.

 

3. Kompatibilitas dengan Web Browser Terbaru

Kelebihan bootstrap berikutnya yaitu mendukung semua versi terbaru web browser di berbagai perangkat. Misalnya, Google Chrome, Firefox, dan Safari. Dengan begitu, website yang dibuat dengan Bootstrap akan tetap terlihat baik, apapun browser yang digunakan untuk mengaksesnya.

 

4. Bersifat Open-Source

Bootstrap merupakan framework open-source yang bebas untuk dikembangkan oleh penggunannya. Hal ini tentu akan membuat Bootstrap lebih berkualitas berkat berbagai kontribusi dari pengembang di seluruh dunia. 

Selain itu, sifat Bootstrap yang open-source membuat Anda bebas menggunakannya tanpa harus mengeluarkan biaya. Cocok untuk developer pemula yang ingin belajar, kan?

 

5. Kebebasan Kustomisasi

Versi default Bootstrap, menyediakan apa yang Anda butuhkan untuk membuat website. Namun, Anda bisa mengubahnya dengan mudah sesuai kebutuhan pengembangan website yang akan dilakukan.

 Anda bisa masuk ke halaman kustomisasi Bootstrap, lalu pilih komponen, dan desain sesuai keinginan untuk membuat pekerjaan Anda lebih mudah.

 

6. Rutin Diperbarui

Menggunakan framework yang selalu update itu penting. Bootstrap termasuk ke salah satu framework dengan pembaruan rutin. Jadi, bukan hanya pembaruan besar (major update) saja.

Apabila ada fitur terbaru atau celah keamanan yang perlu diperbaiki, pengguna Bootstrap akan bisa langsung mendapatkan versi terbarunya.

 

7. Tersedia Dokumentasi Lengkap

Bootstrap memudahkan pengguna untuk menggunakan framework ini dengan tepat. Baik pengguna baru yang masih belajar, maupun pengguna yang sudah mahir.

Setiap bagian dari penggunaan Bootstrap seperti cara download hingga ketentuan melakukan migrasi disediakan lengkap. Bahkan lengkap dengan contoh dan coding untuk mempraktekkannya. 

Dengan begitu, pengguna jadi semakin yakin untuk mencoba framework ini untuk pengembangan website mereka.  

 

8. Memiliki Komunitas Besar yang Aktif

Anda masih mengalami kesulitan menggunakan Bootstrap setelah membaca dokumentasinya? Atau menemukan kendala yang belum ada di dokumentasi tersebut?

Tenang, komunitas Bootstrap di seluruh dunia bisa membantu Anda. Mereka cukup aktif menjawab berbagai pertanyaan developer pemula, kok. Jadi, Anda bisa menanyakannya melalui GitHub Bootstrap atau Stack Overflow. 

 

Kekurangan Bootstrap

Walaupun menawarkan banyak kelebihan, Bootstrap punya kekurangan yang perlu diketahui, yaitu:

 

1. Elemennya Banyak Digunakan Developer Website Lain

Bootstrap adalah framework yang menyediakan elemen cukup banyak. Namun, pengguna Bootstrap bisa saja menggunakan elemen yang sama dengan Anda di website mereka. Alhasil, tampilan website Anda bisa jadi akan mirip dengan beberapa website lain. Wah, jadi pedang bermata dua, ya?

Sebenarnya, hal ini bisa disiasati dengan mengubah kode elemen Bootstrap. Sayangnya, mungkin tidak semua orang mampu mengubahnya. Baik terkendala kemampuan atau waktu pengerjaannya.

 

2. Bisa Memperlambat Website

Ketika pertama kali diunduh, ukuran file Bootstrap memang tidak terlalu besar. Tapi, di dalamnya berisi file CSS, JavaScript, hingga jQuery yang akan digunakan membangun website. 

Nah, seiring pengembangan website akan semakin banyak file yang digunakan dan pada akhirnya membuat website menjadi berat. 

Solusinya, usahakan Anda hanya menggunakan class Bootstrap yang memang dibutuhkan saja, ya.

 

3. Memperlambat Proses Belajar

Apakah Anda sedang belajar coding? Bila iya, menggunakan Bootstrap saja mungkin bukan pilihan terbaik. Kenapa begitu? 

 

Dengan kemudahan yang disediakan Bootstrap, Anda bisa saja membuat website tanpa melakukan coding yang rumit dan belajar lebih jauh. 

 

Bahkan dengan kode yang disediakan pada halaman dokumentasi, bisa saja membuat Anda hanya menggunakan tanpa mempelajari konsepnya. 

 

Kesimpulan

Bootstrap adalah framework open source yang bisa Anda coba untuk mengembangkan website.

Dengan Bootstrap, Anda bisa menciptakan website responsive dengan mudah tanpa perlu melakukan coding dari awal. Ini tentu menjadi pilihan pemula yang ingin membangun website berkualitas dengan cepat. 

Semoga bermanfaat

Selanjutnya, supaya Anda juga dapat memperoleh informasi artikel lainya, Anda juga bisa lho mengunjungi halaman website IDwebhost di bagian blog IDwebhost.

Hal menyenangkan lainnya, Anda juga dapat memilih hosting terbaik dengan pilihan yang telah disediakan oleh IDwebhost dan domain lengkap beserta promo didalamnya yang bisa Anda gunakan guna keperluan bisnis online Anda. 

Lalu untuk Anda membutuhkan layanan jasa pembuatan website, Anda bisa menggunakan layanan dari wunik atau IDwebhost untuk memaksimalkan bisnis Anda menggunakan website.

Webhosting ya IDwebhost Aja, Salam!

Haykal Azril Ansa

"Start writing, no matter what. The water does not flow until the faucet is turned on." Louis L’AmourAktif menulis sebagai di IDwebhost. Boleh share tanpa ijin kalau suka konten artikel dari saya.