SEO: Pentingnya AMP Untuk Online Store
Blog Tips Keren SEO: Pentingnya AMP Untuk Online Store

SEO: Pentingnya AMP Untuk Online Store

AMP merupakan proyek yang ditargetkan pada online store Google pada konten editorial. Online store mengalami Page AMP ketika pergi ke mobile Google search, yang menunjukkan konten berita AMP-enable.

AMP carousel berada di atas page, karena sesuai dengan manfaatnya. Search mobile akan melihat konten di carousel daripada daftar organic ketiga di page search engine. Visibilitas akan terus menurun karena carouseldan iklan pencarian berbayar yang mendorong konten organic jauh di bawah.

Carousel hanya mencakup berita, situs e-commerce untuk permintaan pencarian rekan Google dengan konten yang berdurasi panjang. Jadi, peringkat berhubungan dengan e-commerce dan visibilitas di page search engine tidak harus menurun, jika peringkat pada permintaan pencarian konten cukup besar.

Kamu bisa memainkannya di Blog dan situs editorial yang dapat memanfaatkan kerangka AMP guna mempercepat beban pelanggan seluler yang berpotensi mendapatkan akses di AMP carousel. Ke depannya, AMP dapat meningkatkan optimasi search engine. Bahkan Goolge belum secara resmi mengatakan bahwa pelaksanaan AMP menyebabkan dorongan dalam peringkat search mobile. Implikasinya ada dalam tindakan dan komentar algoritma Google mengenai kinerja search mobile. Khususnya, waktu dan kecepatan yang meningkatkan daerah tersebut sudah diuntungkan oleh pencarian organic.

Apa Itu AMP?

Kerangka AMP adalah standar teknis terbuka yang dapat mempercepat membuka page mobile, termasuk data terstruktur untuk konten mark up dan merampingkan iklan dan kode lain yang lebih kompleks untuk meningkatkan pengalaman mobile. AMP dikabarkan akan muat 4 kali lebih cepat dan menggunakan sepersepuluh dari data seluler yang dibutuhkan secara normal. Untuk itu, AMP membutuhkan situs untuk membuat versi duplikat dari setiap page menggunakan kerangka AMP.

WordPress yang memiliki banyak situs e-commerce yang digunakan untuk mempublikasi konten berdurasi panjang. Kekuatan WordPress sekitar 25% dari web. WordPress telah terintegrasi ke setiap situs host AMP di server WordPress. Untuk situs yang menjadi tuan rumah, pelaksanaan WordPress dan plugin AMP menyediakan penawaran kepatuhan yang dilaporkan secara instan dengan protocol AMP.

Untuk situs e-commerce ada pada penggunaan platform lain untuk mengelola konten page. Subset dari HTML atau AMP HTML yang menjadi bagian standar HTML yang lebih besar dengan beberapa tag kustom yang ditambahkan ke dalam campuran. Beberapa pembatasan akan melibatkan CSS, font, dan gambar penandaan bahwa tidak akan digunakan.

Meskipunv javaScript, tapi tetap dipersempit pada bagian AMP JS dari pengembangan Java Script standar yang digunakan untuk bekerja. Bahkan Workarounds dan hacks sudah tersedia pada fungsi AMP yang tidak mendukung, kamu dapat mencarinya melalui forum komunitas open source untuk menemukannya. Terakhir, jaringan pengirim konten AMP merupakan pilihan pada situasu pada kinerja tambahan dengan caching.

Konten yang Bisa Dimanfaatkan

AMP proyek ringan adalah berita yang merupakan dukungan konten. Tapi artikel, ulasan, dan video merupakan jenis konten yang ditawarkan sebagai contoh.

Sebagian besar situs e-commerce akan terkait pada corong page artikel. Kerangka AMP lebih mengandalkan data terstruktur yang digariskan oleh standar Schema.org untuk menentukan jenis konten pada page. Schema.org merupakan sebuah artikel seperti artikel berita atau potongan laporan investigasi. Koran dan majalah memiliki artikel dari berbagai jenis.

Kamu harus melakukan pertimbangan ketika memilih jenis artikel yang biasanya ditawarkan. Seperti, interior, hobi, otomotif, life style, dan lainnya. Konten dan tips menjadi kebutuhan primer dalam hal ini.

Dalam memilih article pilihlah artikel yang page kontennya member tahu atau informasi kepada customer, misalnya, bagaimana mengikat dasi. Jadi, selama kontenmu berfokus ingin memberikan informasi kepada konsumen, maka buatlah format yang mencakup jumlah yang layak. Tapi, jika kontenmu didasarkan pada marketing dan terlalu banyak inisiatif internal, maka kamu tidak perlu repot-repot menggunakan AMP.

Disisi lain, kamu perlu belajar membuat artikel yang benar dan menggunakan kerangka AMP untuk menyampaikan konten yang lebih cepat untuk mobile.