Apa Itu Lisensi Open Source?
Blog Tips Keren

Apa Itu Lisensi Open Source?

open source

Hati dan jiwa dari setiap proyek open source adalah lisensi open source. Definisi untuk semua proyek “open source” adalah dipublikasikan dengan sumber kode yang terbuka. Kode sumber itu sendiri memperlihatkan bagaimana fungsi aplikasi.

Lisensi open source menerangkan apapun yang dapat kita lakukan (sah secara hukum) dengan aplikasi dan kode sumbernya. Dengan kata lain, lisensi open source menjelaskan hak pembuat proyek yang diberikan untuk orang lain.

Beberapa hak utama yang lisensi open source berikan termasuk diantaranya hak untuk menggunakan, menyalin, memodifikasi, dan mendistribusikan. Mari kita lihat lebih dekat tentang lisensi open source.

1. Hak penggunaan

Lisensi open source dapat menerangkan tentang siapa saja yang dapat menggunakan software, seperti:

Semua orang: baik pengguna perorangan atau komersial dapat menggunakan software. Dengan kata lain, kita bisa menggunakan software dalam konteks apa saja termasuk produk atau jasa yang kita jual untuk mendapatkan keuntungan.

Pengguna non-komersial: hanya pengguna yang tidak mencari keuntungan dari penggunaan software. Untuk pengguna komersial mungkin memerlukan untuk membayar biaya lisensi untuk penggunaan komersial.

2. Hak menyalin

Lisensi open source dapat menerangkan bagaimana kita dapat menyalin produk. Sebagai contoh, kita mungkin akan diizinkan untuk di mana saja kita ingin menggunakannya termasuk desktop komputer, web server, dan sebagainya.

Selain itu, lisensi dapat membatasi beberapa banyak salinan atau dalam konteks apa yang dapat kita salin dari software. Sebagai contoh, kita mungkin akan diizinkan untuk menyalin software untuk komputer sendiri tetapi dibatasi dari menyalin ke komputer klien.

3. Hak memodifikasi

Lisensi open source bervariasi dalam memberikan izin untuk melakukan modifikasi produk.

Sebuah lisensi permissive memungkinkan kita untuk: Membuat modifikasi untuk produk yang diinginkan. Kita dapat mengubah kode sumber untuk menambah atau menghapus fitur.

Menggunakan beberapa atau semua produk di produk lain kita sendiri tanpa biaya, bahkan jika kita menjual produk untuk mendapat keuntungan.

Lisensi produk kita dibawah syarat-syarat yang kita inginkan, seperti menggunakan lisensi open source yang berbeda atau membuat sumber kode tertutup produk.

Sedangkan, lisensi restrictive: Kita tidak dapat membuat modifikasi pada kode sumber asli, atau kita dapat memodifikasi kode sumber tetapi tidak dapat mengenakan biaya untuk modifikasi yang kita lakukan, atau kita dapat memodifikasi kode sumber atau menggunakan kode sumber pada produk kita sendiri, tetapi kita harus melisensi ulang produk di bawah persyaratan yang sama dengan produk asli.

4. Hak distribusi ulang

Lisensi open source dapat menerangkan bagaimana kita dapat mendistribusikan software atau produk lain yang kita buat yang menggabungkannya dengan software asli.

Beberapa contoh hak distribusi ulang:

Kita mungkin akan diizinkan untuk mengenakan biaya bagi pengguna yang mendownload produk dari website kita, bahkan jika produk tersebut tersedia secara gratis di internet.

Kita mungkin diminta untuk memberikan kode sumber atau pemberitahuan lain untuk pengguna, baik apakah mereka membayar biasa akses atau tidak.

Lisensi di dunia nyata

Di dunia nyata ada lebih dari 70 lisensi open source yang digunakan. Lisensi ini berkisar dari yang paling permissive hingga ke yang paling restrictive dan di antara keduanya.

Berikut adalah beberapa lisensi open source paling populer yang sering kita temukan untuk produk open source.

GNU General Public License (GPL V2 and V3)

Ini adalah salah satu yang paling populer dari lisensi open source. Dimana memungkinkan penggunaan secara sah, menyalin, dan memodifikasi. Tapi produk yang yang didistribusikan menggunakan GPL software juga menyertakan lisensi dengan GPL.

BSD License

Ini adalah lisensi yang sangat permissive yang memungkinkan sebagian hak, asalkan produk yang didistribusikan menyertakan salinan dari lisensi.

Apache License

Ini juga lisensi permissive tetapi dengan istilah yang menentukan bagaimana credit harus tetap disertakan.

MIT License

Mungkin ini adalah lisensi paling permissive, yang memungkikan setiap orang untuk melakukan apapun selama mereka menyertakan salinan dari teks lisensi.

Menggunakan software open source

Hal yang paling menggoda dari software open source adalah “gratis”. Tapi, setiap kali menggunakan produk open source pastikan untuk selalu memeriksa jenis lisensi yang digunakan, apakah sesuai dengan yang kita butuhkan atau tidak.

Secara khusus, membuat atau menjual produk komersial yang menggunakan software open source yang melanggar izin dapat menimbulkan masalah hukum yang dapat menghabiskan waktu dan biaya. Kita dapat menghindari masalah ini dengan memahami lisensi open source dan memilih produk yang menggunakan lisensi open source yang kompatibel dengan penggunaan kita.