Mana yang lebih baik: HDD atau SSD? Cari Tahu Perbedaannya Di Sini!

9 Jul 2024
Mana yang lebih baik: HDD atau SSD? Cari Tahu Perbedaannya Di Sini! campaign-unlimited

Seluruh perangkat komputer membutuhkan teknologi penyimpan agar dapat membantu user untuk mengelola file dalam perangkat. Umumnya, perangkat keras yang kita gunakan ini disebut HDD atau hard disk drive. Akan tetapi, rupanya kini telah dikembangkan teknologi penyimpanan baru yaitu SSD.

Saat ini SSD telah banyak digunakan di berbagai tipe perangkat generasi baru. Namun, apakah ini artinya SSD lebih bagus daripada HDD? Nah, buat kamu yang masih bingung dengan perbedaan HDD dan SSD, kita akan bahas selengkapnya di artikel ini. Yuk, simak penjelasannya sampai akhir!

Tentang Teknologi Penyimpanan

Perbedaan HDD dan SSD

Sebelum membahas HDD vs SSD, mari kita ketahui kembali awal mula dari pengembangan teknologi penyimpanan. Perangkat keras penyimpanan dikembangkan untuk menyimpan program dan file pribadi, serta menjalankan booting sistem.

HDD mulai digunakan di komputer-komputer pada pertengahan tahun 1950-an, dengan head berupa piringan yang berputar. Piringan ini disebut juga sebagai disk, yang berputar setiap kali membaca dan menulis data. Namun rupanya, fungsinya yang didasarkan pada gerakan mekanis membuat perangkat menjadi lebih rentan.

Sebagai perangkat dengan banyak bagian yang bergerak, HDD cukup rentan menimbulkan kesalahan terutama karena kondisi lingkungan eksternal. Misalnya seperti suhu ekstrim, getaran, dan guncangan.

Bagaimana Cara Kerja HDD?

Seperti yang telah kamu baca sebelumnya, HDD merupakan perangkat yang mengandalkan gerakan mekanis piringan untuk menyimpan data. Di dalam HDD, terdapat piringan-piringan logam yang dilapisi bahan magnetik untuk menyimpan data. Piringan-piringan ini berputar dengan kecepatan tinggi, biasanya antara 5400 hingga 7200 putaran per menit (RPM).

Saat ini HDD modern umumnya telah dilengkapi dengan cache, yaitu memori sementara yang dapat menyimpan data yang sering diakses. Dengan adanya tambahan cache ini, data bisa diambil lebih cepat dan tidak harus dibaca langsung dari piringan.

Bagaimana Cara Kerja SSD?

Di sisi lain, SSD atau solid state drive merupakan inovasi teknologi penyimpanan berbasis chip memory, yang sangat berbeda dari HDD. SSD tidak mempunyai bagian yang bergerak layaknya HDD, sehingga data di SSD disimpan dalam chip memori yang terhubung dengan perangkat secara elektronik.

Tanpa adanya fungsi mekanis, SSD melakukan pemrosesan menulis dan membaca data melalui proses digital. Inilah yang membuat SSD dianggap lebih cepat dan efisien dalam menyimpan data dibandingkan dengan cara kerja HDD.

Perbedaan Teknologi Penyimpanan HDD dan SSD

Perbedaan HDD dan SSD

Lalu, apakah perbedaan HDD dan SSD hanya pada cara kerjanya saja? Jawabannya tidak ya. Ada beberapa aspek yang membedakan kedua hardware penyimpanan ini. Berikut kami jelaskan selengkapnya di bawah ini:

1. Cara Kerja

SSD dan HDD memiliki perbedaan yang signifikan dalam caranya memproses data. HDD menggunakan piringan cakram yang berputar, sehingga memproses data dengan sistem mekanik.

Sementara itu, SSD menggunakan chip memori flash, yang memungkinkan pemrosesan data secara digital. Pada HDD, data dibaca dengan gerakan piringan yang memerlukan waktu, sedangkan pada SSD, data diproses langsung melalui chip tanpa jeda.

2. Kecepatan Proses Data

SSD memproses data tanpa membutuhkan bagian-bagian tertentu untuk bergerak, sehingga tidak ada jeda dalam pemrosesannya. Kecepatan baca dan tulis SSD bisa 25-100 kali lebih cepat dibandingkan HDD. Hal ini membuat SSD lebih efisien untuk membuka program, booting, dan menjalankan banyak program secara bersamaan tanpa lag.

3. Ketahanan Komponen

Karena SSD menggunakan chip memori dan tidak memiliki komponen bergerak, SSD lebih tahan terhadap guncangan dibandingkan HDD. Data pada HDD disimpan di piringan cakram yang rentan terhadap kerusakan akibat guncangan sehingga potensi kehilangan data sangat tinggi.

4. Konsumsi Energi

SSD lebih hemat energi karena tidak memerlukan proses mekanik untuk memproses data. Sementara itu, karena HDD menggunakan sistem mekanik dengan piringan yang harus terus berputar, maka perangkat dengan hardware penyimpanan ini cenderung lebih boros daya listrik.

5. Kapasitas Penyimpanan

SSD umumnya memiliki kapasitas yang lebih kecil dibandingkan HDD. Komputer dengan SSD biasanya memiliki kapasitas 128 hingga 256 GB, meskipun bisa diupgrade dengan biaya tambahan.

Di sisi lain, HDD menawarkan kapasitas yang lebih besar, dengan standar minimal 500 GB dan bisa mencapai hingga 2,1 TB. Ini membuat banyak user dengan kebutuhan penyimpanan yang besar masih bertahan menggunakan HDD.

6. Batas Usia Penggunaan

Pada dasarnya, HDD dan SSD sama-sama memiliki batas usia penggunaan. Akan tetapi batas usia penggunaan HDD cenderung lebih sulit diprediksi.

SSD memiliki umur penggunaan yang diukur dengan satuan Terabytes Written (TBW), dimana kualitasnya akan menurun setiap kali data ditulis ulang. Namun, berkat teknologi TRIM pada SSD usia pemakaian hardware ini bisa lebih lama, hingga bisa bertahan sekitar 10 tahun.

Sementara itu, HDD juga memiliki batas pemakaian yang disebut Mean Time Between Failure (MTBF). Akan tetapi sulit diprediksi kapan HDD mencapai MTBF. Menurut rata-rata penggunaan,  biasanya HDD dapat digunakan sekitar 3 sampai 5 tahun.

7. Kenyamanan Penggunaan

Kamu pernah dengar laptop yang mengeluarkan suara seperti pesawat jet saat dinyalakan? Suara ini biasanya berasal dari sistem mekanik HDD. Beberapa orang merasa terganggu dengan suara ini sekaligus dengan mesin yang cepat panas akibat putaran mesin yang terus dilakukan.

Di sisi lain, SSD bekerja secara digital tanpa suara, sehingga komputer tidak berisik dan tidak cepat overheat. Walaupun terdengar simpel, hal ini penting lho untuk kenyamanan penggunaan.

8. Harga

Umumnya harga SSD lebih mahal dibandingkan dengan harga HDD. Dengan budget yang sama, kamu bisa mendapatkan kualitas SSD dan HDD yang sangat berbeda.

Sebagai contoh, kamu memiliki budget Rp 700 ribu. Jika kamu belikan SSD, kamu hanya akan mendapatkan HDD berkapasitas 256 GB. Sementara dengan harga yang sama kamu sudah bisa membawa pulang HDD 1 TB.

Kapan Harus Menggunakan SSD dan HDD?

Perbedaan HDD dan SSD

Menurut perbandingan tadi, HDD dan SDD sama-sama memiliki keunggulan dan kelemahannya masing-masing. Artinya, penggunaan hardware penyimpanan pada dasarnya bisa kamu sesuaikan dengan kondisi dan kebutuhanmu.

Kapan Harus Menggunakan HDD?

HDD (Hard Disk Drive) cocok digunakan dalam situasi di mana kapasitas penyimpanan besar dibutuhkan dengan biaya yang lebih terjangkau. Sebagai contoh, beberapa situasi yang tepat untuk menggunakan HDD meliputi:

Penyimpanan Data Besar: Jika kamu membutuhkan memerlukan kapasitas penyimpanan yang besar, seperti untuk menyimpan koleksi film, musik, foto, atau file arsip, HDD adalah pilihan terbaik. 

Backup Data: Untuk keperluan backup data, terutama jika backup dilakukan secara berkala dan tidak memerlukan kecepatan tinggi, HDD merupakan pilihan yang ekonomis dan mumpuni.

Server dan Penyimpanan Data Jangka Panjang: Dalam lingkungan server atau sistem penyimpanan data yang memerlukan kapasitas besar dan tidak membutuhkan kecepatan tinggi, HDD adalah solusi yang lebih efisien dari segi biaya.

Kapan Harus Menggunakan SSD?

SSD (Solid State Drive) ideal digunakan dalam situasi di mana kecepatan dan performa menjadi prioritas utama kamu. Contohnya seperti pada kondisi:

Penyimpanan Sistem Operasi dan Aplikasi: SSD sangat baik digunakan untuk menyimpan sistem operasi dan aplikasi penting karena dapat mempercepat waktu booting, membuka aplikasi, dan respon keseluruhan sistem.

Kebutuhan Komputasi yang Berat: Jika kamu membutuhkan performa tinggi, seperti membuat desain, mengedit video, atau bermain game, kamu bisa menggunakan SSD agar lebih cepat dan lancar.

Laptop dan Perangkat Mobile: SSD lebih tahan terhadap guncangan dan memiliki konsumsi daya yang lebih rendah. Jadi, SSD cocok untuk digunakan pada laptop dan perangkat mobile.

Penggunaan Multitasking: Kalau kamu sering menjalankan banyak program secara bersamaan atau bekerja dengan file besar, SSD bisa membantu mengurangi lag dan meningkatkan efisiensi kerja.

Nah, sekarang sudah tahu kan mau pakai HDD atau SSD? Kira-kira mana yang lebih sesuai untuk kamu gunakan? Semoga penjelasan dari kami di artikel ini membantu ya! Salam.

Elly Santi
Member since 7 Sep 2022