Domain yang Salah Bisa Menjadi Pemasaran yang Buruk
Blog Domain

Domain yang Salah Bisa Menjadi Pemasaran yang Buruk

TLD

Pengguna web ditetapkan untuk menghindari batch baru dari nama domain yang berimplikasi banyak pada keuangan untuk brand dan pemasaran direksi.

Penelitian dilakukan oleh ahli strategi brand elektronik yang berbasis di Edinburgh Demys menunjukkan bahwa 77 persen dari pengguna web tidak akan menggunakan domain .info atau .biz saat browsing online. Penelitian juga menunjukkan bahwa 66 persen dari pengguna web lebih memasukan akhiran .com untuk nama brand  jika tidak yakin URL brand  yang tepat.

Demys melakukan penelitian di antara 1.000 pengguna internet yang tersebar di Inggris, Amerika Serikat dan sejauh jaraknya seperti Australia, Hong Kong, Oman dan Afrika Selatan.

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi bagaimana nama domain digunakan setiap hari dan juga mengeksplorasi cara-cara di mana orang mencari brand online. Hal ini menunjukkan bahwa hingga seperempat pengguna web “menduga dan pergi” mencari brand online lainnya karena yang terlihat bisa merugikan brand dengan menggunakan domain .info atau .biz.

Andrew Lothian, chief executive dari Demys, mengatakan: “Jadi, sedikit penelitian telah dilakukan tentang bagaimana pengguna menggunakan nama domain, tetapi terlepas dari tren bisa berarti perbedaan antara satu juta hits dan satu juta pound. Implikasi keuangan tidak mendapatkan domain terbaik menjadi sangat besar jika Anda mempertimbangkan atas survei kami yang menemukan perusahaan tanpa risiko domain .com kehilangan 25 persen dari traffic web”.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa risiko dari dua kata nama-nama brand hilang hingga sepertiga dari web browser jika tidak satu pun bisa ditebak oleh mereka. Nama brand sehari-hari, seperti marksandsparks.com hadir di bawah mikroskop dan penelitian menunjukkan bahwa hanya 6 persen dari pengguna menggunakan nama brand sehari-hari ketika mencari online.