Blog Domain 4 Cara Mengambil Kembali Domain Anda Dari Cybersquatter

4 Cara Mengambil Kembali Domain Anda Dari Cybersquatter

Semakin berkembangnya teknologi, lebih banyak orang mengeluh tentang aktivitas ilegal dari cyber liar. Mereka merampok berbagai bisnis online yang telah dirintis dengan susah payah. Jika Anda gagal melindungi nama domain dan bisnis online, kemungkinan Anda akan menghancurkan patronase yang telah dikerjakan dengan susah payah selama bertahun-tahun. Dalam artikel ini, kami akan memberi cara untuk mengambil kembali nama domain dan menyelamatkan bisnis online Anda dari cybersquatter.

Apa Itu Cybersquatting?

Cybersquatting adalah pendaftaran, pengiriman atau penerapan nama domain dengan maksud jahat untuk mendapatkan berbagai manfaat dari merek dagang orang lain. Umumnya, proses berlangsung dengan membeli nama domain dari bisnis yang ada dengan tujuan menjual kembali ke bisnis tersebut demi keuntungan. Di banyak negara, cybersquatting adalah ilegal dan sering ditangani dalam proses sewenang-wenang di bawah UDRP dari ICANN.

Jika Anda adalah korban cybersquatting, berikut beberapa hal yang bisa Anda lakukan:

  1. Kirim Surat Anda Kepada Cybersquatter

Inilah salah satu cara untuk memulai tindakan hukum. Surat ini harus berisi:

–          Pernyataan dengan jelas bahwa Anda memiliki merek dagang untuk nama domain

–          Katakan kepada mereka bahwa mereka melanggar merek dagang Anda dan merusak bisnis Anda

–          Peringatkan mereka untuk berhenti menggunakan tanda tangan Anda baik sekarang atau di masa depan

–          Anjurkan mereka untuk mentransfer nama domain Anda

–          Akhirnya, selesaikan surat itu dengan memberi tahu mereka bahwa mereka akan menemui pengacara Anda jika mereka gagal memenuhi permintaan Anda. Tindakan hukum tersebut juga akan mencakup klaim atas kerugian yang terjadi

  1. Diskusikan Kemungkinan Perjanjian Lisensi Merek Dagang Dengan Cybersquatter

Bergantung pada keadaan dan situasi, mungkin cybersquatter tidak benar-benar bermaksud mengambil nama domain Anda. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin menggunakan merek dagang berdasarkan perjanjian lisensi. Sisi negatif dari keputusan ini adalah bahwa hal itu mungkin mahal untuk menegosiasikan, mempersiapkan, dan menandatangani perjanjian lisensi. Perjanjian itu mungkin tidak sesuai keinginan Anda, dan penerima lisensi akan terus menggunakan merek dagang tersebut.

  1. Mintalah Pengacara Anda Untuk Melayani Surat Dari Cybersquatter

Tidak diragukan lagi, ini akan dikenakan biaya. Namun hal ini penting untuk memahami seberapa banyak Anda kalah dari penjahat cyber dan apa gunanya untuk mendapatkan nama domain kembali. Ini juga akan meningkatkan kesempatan Anda untuk menerima respon yang baik. Dalam banyak kasus, pelanggar tanpa sumber daya yang lengkap untuk membuktikan hak mereka akan lebih sering mendapat tekanan hukum. Jika cybersquatter menjadi terdakwa dalam tuntutan hukum atau menerima tindakan dari UDRP, Anda bisa mengklaim semua hak atas nama domain Anda. Pastikan sebagian besar kueri kata kunci mengungkapkan situs Anda, bahkan kata kunci yang panjang juga harus bisa mengungkapkan situs Anda di halaman hasil pencarian.

  1. Ajukan Gugatan Di Pengadilan Federal Yang Menyebutkan Pelanggaran Perlindungan Konsumen Anti Cybersquatting

ACPCA adalah reformasi Undang-Undang Lanham. Pemilik merek dagang memiliki kekuatan untuk mendapatkan kembali kendali atas nama domain yang dilanggar dengan tindakan ini. Namun, seperti semua tindakan hukum, kekurangannya adalah mereka akan memakan waktu lebih lama untuk mengajukan kasus ini daripada arbitrase UDRP dan biaya hukum yang lebih tinggi. Satu-satunya solusi dalam tuntutan tindakan UDRP adalah mendapat sebuah pengakuan dari arbiter yang meminta nama registrar domain untuk membatalkan, mentransfer, atau mengubah pendaftaran nama domain. Pemilik merek dagang yang mencari kompensasi tambahan seperti uang, atau pembatasan terhadap pelanggaran lanjutan harus mengajukan tuntutan hukum melalui Lanham Act atau undang-undang lain yang berlaku.