Cara Menarik Audiens Dengan Content Marketing
Blog Tips Keren Cara Menarik Audiens Dengan Content Marketing

Cara Menarik Audiens Dengan Content Marketing

Pemasaran konten B2B telah menjadi roti putih bagi Content Marketing. Hal itu ada di menu setiap pemasar B2B dan sayangnya banyak yang sama menariknya seperti roti putih. Hal ini memiliki tekstur, dan rasa dan semangat. Selain itu, sering kali tidak memiliki fondasi yang kuat. Cukup konten tanpa strategi, itu bukan bagian yang solid dari strategi pemasaran B2B. Namun … dilakukan dengan benar itu berhasil. Menurut Content Marketing Institute, pemasaran konten menghabiskan biaya 62% lebih rendah dari pemasaran oubound dan menghasilkan banyak #X.

Jadi, bagaimana anda bisa memasarkan Content marketing anda untuk menarik audiens? Apa yang perlu anda lakukan secara berbeda?

 

5 Tips Content Marketing yang perlu anda ketahui untuk meningkatkan audiens anda

  • Dokumentasikan Strategi anda

Hanya 39% dari pemasar B2B memiliki strategi konten yang terdokumentasi. Tetapi mengapa strategi konten yang didokumentasikan penting? Alasan utama memiliki strategi yang terdokumentasi adalah membuat anda tetap pada jalurnya. Sepanjang proses pembuatan konten, anda dan tim anda memiliki peta jalan sehingga anda berada di halaman yang sama memastikan lebih sedikit cerukan di sepanjang jalan.

Mulailah dengan pemahaman yang jelas tentang audiens anda. Tinjau demografi yang membentuk audiens target Anda. Pantau faktor-faktor seperti …

  1. Pekerjaan Mereka
  2. Perusahaan Mereka
  3. Lokasi geografis
  4. Rentang usia

Setelah anda mentargetkan audiens target anda, saatnya untuk fokus pada tujuan anda. Putuskan apa yang ingin anda capai dengan pemasaran konten anda. Hal itu mungkin termasuk peningkatan kunjungan, panggilan penjualan atau interaksi kampanye.

Setelah audiensi dan sasaran anda difokuskan. Anda siap untuk merencanakan konten anda. Ingatlah untuk memvariasikan format konten anda cukup untuk membuat audiens anda tetap terlibat. Sertakan campuran yang baik dari konten tertulis, visual dan audio yang akan melibatkan semua anggota audiens anda. Apakah mereka lebih suka posting blog jangka panjang atau sesuatu yang lebih visual.

Terakhir, tentukan di area model PESO apa (konten berbayar, diperoleh, dibagi, dan dimiliki) Anda akan menginvestasikan waktu dan uang Anda. Apakah Anda akan menginvestasikannya dalam promosi berbayar? Posting sosial? Mendapatkan perhatian dalam publikasi perdagangan? Membuat konten untuk blog Anda sendiri?

  • Buat Strategi Pemasaran Email yang kuat

Walaupun email terkadang dilupakan dalam lautan strategi pemasaran, itu adalah salah satu alat paling ampuh untuk pemasar konten B2B. 87% pemasar konten B2B menggunakan pemasaran email untuk memelihara prospek mereka.

Kenyataannya adalah bahwa audiens anda memiliki minat dan kebutuhan yang berbeda. Untuk memenuhi kebutuhan itu dan membuat semua anggota audiens anda terlibat, penting untuk membuat segmentasi audiens Anda. Saat membuat formulir untuk mengumpulkan email. Sertakan pertanyaan tentang ukuran perusahaan dan peran pekerjaan yang akan menyediakan data untuk segmentasi masa depan. Dengan itu, Anda dapat menulis pesan yang dipersonalisasi dan bertarget.

Bagian penting dari strategi pemasaran email Anda adalah buletin reguler. Newsletter mempromosikan konten Anda, tetapi juga memberi audiens kesempatan untuk mengenal dan mempercayai merek anda. Gunakan pengujian A atau B untuk menemukan berita utama, waktu pengiriman dan variabel lainnya yang paling berhasil. Mungkin perlu waktu, tetapi setelah anda menemukan kombinasi khusus itu. Email anda akan memiliki kekuatan untuk menggerakkan audiens Anda untuk bertindak. Untuk mendorong mereka mengambil langkah selanjutnya, sertakan ajakan untuk bertindak di setiap email.

Cara Menarik Audiens Dengan Content Marketing

  • Investasikan dalam konten video

Ketika Anda menyebutkan pemasaran konten, orang berpikir tentang blog dan ebooks. Namun selama beberapa tahun terakhir, pemirsa menjadi semakin haus akan konten audio atau visual, terutama video. Menanggapi permintaan ini, 64% responden dalam survei Content Marketing Institute melaporkan bahwa mereka meningkatkan aset konten video mereka.

Sudahkah anda mengikuti tren yang populer dan efektif ini? Jika tidak, jangan tunda. Investasikan waktu anda dalam alat sosial populer seperti Facebook Live dan Instagram Stories. Cobalah wawancara, sesi Q dan A, atau sekilas di belakang layar perusahaan anda.

Bagaimana dengan strategi video lainnya? Investasikan dalam perangkat lunak pembuatan video yang bersahabat dengan anggaran yang memungkinkan Anda membuat berbagai video yang mudah ditonton dan menarik. Ada beberapa opsi perangkat lunak video yang tersedia, tergantung pada selera dan preferensi Anda. Anda bisa mendapatkan perangkat lunak untuk membuat video animasi, mengubah posting blog Anda menjadi video, atau hanya mengedit video dari ponsel atau tablet Anda. Satu platform yang kami sukai adalah Lumen5, yang memiliki versi gratis jika Anda tidak keberatan dengan branding perusahaan.

  • Content Marketing edukasikan pelanggan anda

Konten demi konten bukanlah cara untuk menjalankan strategi konten yang kuat. Sasaran nomor satu untuk strategi konten marketing ? Pendidikan. 77% pemasar konten B2B menggunakan konten pendidikan untuk memelihara arahan, menurut Content Marketing Insitutue.

Di mana anda harus mulai? Temukan pertanyaan apa yang ada di benak audiens anda. Gunakan jaringan media sosial seperti Twitter dan LinkedIn untuk membahas pertanyaan apa yang diajukan audiens Anda saat ini. Atau gunakan komunitas online seperti Quora atau BuzzSumo untuk melihat apa yang ada di pikiran orang.

Setelah Anda tahu apa yang menantang audiens Anda, saatnya untuk mulai bekerja membuat konten pendidikan yang memenuhi kebutuhan itu. Jika ini adalah pertanyaan sederhana, Anda dapat menggunakan posting blog sederhana untuk menjawabnya. Jika membutuhkan penjelasan yang lebih dalam, pertimbangkan untuk membuat ebook atau video. Bagaimanapun anda melakukannya, mendidik audiens anda adalah langkah pertama untuk menciptakan kepercayaan antara merek anda dan audiens anda.

  • Content Marketing investasikan dalam Promosi Berbayar

Ingin menjangkau banyak audiens baru? Promosi berbayar adalah cara yang baik untuk melakukannya fakta yang didukung oleh 80% Content Marketing bisnis yang menggunakannya.

Tetapi promosi berbayar datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, tergantung pada kebutuhan anda. Misalnya, anda dapat berinvestasi di …

  • Distribusi Konten Berbayar – Perkuat konten anda di platform seperti Google Adwords atau Yahoo Search Marketing.
  • Iklan Sosial Berbayar – Pelajari jejaring sosial apa yang menjadi target audiens anda. Apakah mereka kebanyakan menggunakan Twitter? Instagram ? Facebook? Setelah Anda mengetahui hal ini, buat kampanye dan bayar untuk mempromosikannya di jaringan itu.
  • Native Advertising. Konten ini, juga dikenal sebagai konten bermerek. Dimana adalah antitesis dari iklan tradisional. Alih-alih membuat konten yang secara aktif mempromosikan merek Anda, Anda membuat konten yang sesuai dengan kebutuhan audiens Anda, dan menjalin mulus ke situs tempat Anda mempromosikannya. Ini sangat asli sehingga pelanggan Anda pada awalnya mungkin tidak tahu bahwa ini tentang merek Anda.

Meskipun strategi anda tidak boleh hanya terdiri dari promosi berbayar, ini adalah cara yang efektif untuk meningkatkan strategi anda dan menjangkau pemirsa baru. Lihatlah peluang berbayar yang tersedia dan tentukan mana yang sesuai dengan industri dan merek anda.

Kesimpulan

Content Marketing bukan hanya masalah penciptaan. Perlu ada kekuatan pendorong yang cerdas di balik ciptaan itu. Kekuatan seperti itu terasah dengan mengikuti kiat dan strategi pemasaran konten seperti yang ada di atas.

Selamat membaca dan mengembangkan website anda! Jika kalian masih bingung untuk membuat sebuah website kalian bisa mampir untuk membeli domain dan host dengan harga murah di IDwebhost.