Cara Akses Halaman Yang Menggunakan HTTPS
Blog Tips Keren Cara Akses Halaman Yang Menggunakan HTTPS

Cara Akses Halaman Yang Menggunakan HTTPS

HyperText Transfer Protocol Secure (HTTPS) adalah versi HTTP terenkripsi, yang merupakan protokol utama yang digunakan untuk mentransfer data melalui World Wide Web. HTTPS melindungi komunikasi antara browser Anda dan server agar tidak dicegat dan dirusak oleh penyerang. Ini memberikan kerahasiaan, integritas, dan otentikasi ke sebagian besar lalu lintas WWW saat ini. Situs web apa pun yang memperlihatkan ikon kunci di bilah alamat menggunakan HTTPS.

Cara akses halaman yang menggunakan HTTPS

HTTP vs. HTTPS: Memahami dasar-dasarnya

Pertama, izinkan kami menyederhanakan dan menggambarkan komunikasi antara klien (browser) dan server ketika ada penyerang di antaranya. Seperti yang anda ketahui, hacker dapat memperoleh data sensitif seperti login dan detail pembayaran atau menyuntikkan kode berbahaya ke sumber daya yang diminta.

Potensi serangan jaringan dapat terjadi di mana saja dengan router atau ISP yang tidak dipercaya. Karena itu, jaringan WiFi publik rentan terhadap serangan semacam itu. Untungnya, tampaknya masyarakat umum mengetahui fakta ini meningkatkan penggunaan VPN. Namun, beban untuk membuat pengalaman penelusuran semua orang aman adalah dan harus berada di webmaster. Di situlah penerapan HTTPS ikut berperan.

HTTPS mengenkripsi permintaan dan respons HTTP sehingga penyerang yang mencegat hanya akan melihat karakter acak, bukan rincian kartu kredit, misalnya. Sebuah analogi tentang cara kerja HTTPS akan mengirimkan barang berharga dalam kotak kombinasi yang tidak dapat dihancurkan. Hanya pihak pengirim dan penerima yang tahu kombinasi tersebut dan jika penyerang mendapatkannya, mereka tidak akan bisa masuk. Sekarang, banyak hal terjadi ketika koneksi HTTPS terbentuk. Terutama, HTTPS mengandalkan enkripsi TLS (Transfer Layer Security) untuk mengamankan koneksi.

Cara kerja sertifikat TLS

Satu-satunya cara untuk mengaktifkan HTTPS di situs web Anda adalah dengan mendapatkan sertifikat TLS dan menginstalnya di server Anda. Anda juga akan menjumpainya sebagai sertifikat SSL atau SSL / TLS tetapi jangan khawatir, semuanya sama saja. SSL masih banyak digunakan terminologi meskipun kita semua secara teknis menggunakan penerusnya TLS.

Sertifikat TLS dikeluarkan oleh Certificate Authorities (CA). Peran CA adalah menjadi pihak ketiga yang tepercaya dalam hubungan klien-server. Pada dasarnya, siapa pun dapat mengeluarkan sertifikat TLS tetapi hanya CA yang dipercayai publik yang didukung oleh peramban.

Anda dapat memeriksa sertifikat TLS setiap situs web dan CA penerbitnya dengan mengklik ikon kunci di bilah alamat browser Anda.

Anda dapat mengklik melalui sertifikat untuk mempelajari lebih lanjut. Yang penting di sini adalah baris “Diterbitkan untuk:”. Ini adalah ketika kita masuk ke berbagai jenis standar validasi untuk sertifikat TLS, yang terutama membedakan sertifikat gratis dan berbayar.

Cara akses halaman yang menggunakan HTTPS

Bagaimana HTTPS membantu SEO

Hampir semua manfaat dari HTTPS mengikat kembali ke SEO:

  1. Sinyal peringkat ringan
  2. Keamanan dan privasi yang lebih baik
  3. Mempertahankan data rujukan
  4. Memungkinkan penggunaan protokol modern yang meningkatkan keamanan dan kecepatan situs

Sinyal peringkat ringan

Google mengumumkan bahwa HTTPS adalah faktor peringkat yang ringan pada tahun 2014. Ini lebih seperti tiebreak daripada sesuatu yang akan meroket peringkat Anda jika variabel faktor peringkat lainnya tetap tidak berubah.

Ini pada dasarnya adalah kontribusi Google untuk adopsi HTTPS di seluruh dunia yang lebih cepat.

Keamanan dan privasi yang lebih baik

Kami sudah membicarakan hal ini. Tapi bagaimana ini terhubung ke SEO? Saat anda mendarat di situs web yang tidak aman. Kami menyadari kesan pertama yang buruk jika saya melihatnya di situs web mana pun.

Dugaan kami adalah bahwa bermigrasi ke HTTPS dapat meningkatkan waktu tunda dan mencegah menempelnya pogo. Meskipun ini hanyalah faktor peringkat yang berteori (tidak dikonfirmasi), membuat orang ‘tetap’ ketika mereka mendarat di situs web Anda adalah sesuatu yang Anda inginkan terlepas dari SEO.

Mempertahankan data rujukan

Jika situs web Anda masih menggunakan HTTP dan Anda menggunakan layanan analisis web seperti Google Analytics, berita buruknya adalah Tidak ada data rujukan yang diteruskan dari HTTPS ke halaman HTTP.

Karena sebagian besar web berjalan pada HTTPS hari ini, sumber sebagian besar lalu lintas rujukan klik pada tautan dari situs web lain akan dilabeli sebagai langsung di sebagian besar perangkat lunak analitik. Salah satu kelemahan dari ini adalah membuat data anda berantakan dan miring. Yang lain adalah Anda tidak dapat melihat sumber rujukan terbaik anda  yang merupakan peluang membangun tautan yang sia-sia.

Memungkinkan penggunaan protokol modern yang meningkatkan keamanan dan kecepatan situs

Di atas kertas, HTTPS lebih lambat daripada HTTP karena fitur keamanan yang ditambahkan. Namun, memiliki HTTPS adalah prasyarat untuk menggunakan keamanan terbaru dan teknologi kinerja web. Dengan kata lain, selain keamanan, HTTPS juga memungkinkan situs web Anda untuk meningkatkan kecepatan halaman ketika Anda menggunakan protokol seperti TLS 1.3 dan HTTP / 2. Selain dari pengalaman pengguna yang lebih baik, Google menganggap kecepatan halaman sebagai faktor peringkat ringan yang mirip dengan HTTPS.

Cara mengatur HTTPS

Ini tergantung pada skenario anda.

  • Anda meluncurkan situs web baru

Gunakan HTTPS dari awal dan anda tidak perlu khawatir tentang HTTP dan kesalahan yang terkait dengan migrasi. Yang perlu Anda lakukan adalah memiliki penyedia hosting yang baik yang akan memandu Anda melalui proses, dan yang mendukung versi protokol HTTP dan TLS terbaru. Setelah semuanya berjalan dan berjalan, terapkan HSTS sebagai langkah terakhir untuk menyegel keamanan.

  • Anda sudah memiliki situs web yang mendukung HTTPS

Fakta bahwa anda membaca artikel ini memberi tahu saya bahwa itu mungkin tidak diatur dengan benar. Ikuti saran di bagian selanjutnya untuk memeriksa kesalahan umum.

  • Anda masih memiliki situs web yang berjalan di HTTP

Butuh beberapa saat untuk menyiapkan dan menyelesaikan semuanya. Kompleksitas migrasi tergantung pada:

  1. Ukuran dan kompleksitas situs web Anda
  2. Jenis CMS apa yang Anda gunakan
  3. Penyedia hosting / CDN Anda
  4. Kemampuan teknis Anda

Sementara saya percaya bahwa pemilik situs web kecil yang menjalankan CMS populer dan hosting yang solid dapat melakukan migrasi sendiri, ada banyak variabel yang berperan.

Cara akses halaman yang menggunakan HTTPS

Kesimpulan

Menurut w3techs.com, 59,4% situs web dalam sampel survei menggunakan HTTPS secara default. Sebagai perbandingan, Google melaporkan bahwa antara 88–99% waktu penjelajahan di Chrome dihabiskan di situs web HTTPS.Mungkin cukup sampai disini dulu. Selamat Membaca dan mengembangkan website anda! Jika kalian masih bingung untuk membuat sebuah website kalian bisa mampir untuk membeli domain dan hosting dengan harga murah di IDwebhost.