Apa Itu Turnitin dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Apa Itu Turnitin dan Bagaimana Cara Kerjanya? campaign-unlimited

Kamu pernah dengar tentang Turnitin? Kalau belum, kamu wajib tahu! Turnitin adalah alat keren yang banyak dipakai di dunia pendidikan untuk mendeteksi plagiarisme. Jadi, kalau kamu sering nulis makalah, esai, atau tugas lainnya, Turnitin bisa jadi sahabat terbaikmu buat memastikan karya tulis kamu benar-benar orisinal.

Apa itu Turnitin?

Turnitin itu semacam “detektif digital” buat naskah kamu. Ketika kamu unggah tulisanmu ke Turnitin, dia akan membandingkan teks kamu dengan miliaran halaman web, artikel jurnal, dan karya akademik lainnya. Hasilnya? Laporan kesamaan yang nunjukin berapa persen teks kamu mirip dengan sumber lain. Jadi, kamu bisa tahu bagian mana yang perlu diperbaiki biar gak ketahuan nyontek.

Pentingnya Deteksi Plagiarisme dalam Dunia Akademik

Kenapa deteksi plagiarisme penting? Bayangin kalau semua orang bisa salin-menyalin karya orang lain tanpa ketahuan. Gak cuma bikin kita jadi gak jujur, tapi juga ngerugiin mereka yang udah kerja keras bikin karya asli. Dengan alat kayak Turnitin, kita bisa jaga integritas akademik dan ngehargain hasil kerja keras semua orang. Jadi, yuk kenali Turnitin lebih dalam dan pastikan karya tulis kita selalu orisinal!

Di kalangan akademisi dan institusi pendidikan, Turnitin udah jadi alat andalan buat menjaga kejujuran akademik. Banyak dosen dan guru pake Turnitin buat ngecek tugas-tugas siswa mereka. Mahasiswa juga sering pakai alat ini buat ngecek karya tulis mereka sebelum dikumpulin, biar yakin kalau tulisan mereka bebas dari plagiarisme. Dengan Turnitin, semua pihak bisa lebih mudah memastikan bahwa setiap karya tulis yang dihasilkan benar-benar orisinal dan sesuai dengan standar akademik yang tinggi.

Bagaimana Cara Kerja Turnitin?

Proses Pengunggahan Dokumen

Mengunggah dokumen ke Turnitin itu gampang banget. Berikut ini langkah-langkahnya:

1. Login ke Akun Turnitin: Pertama-tama, kamu perlu masuk ke akun Turnitin kamu. Kalau belum punya, biasanya kampus atau sekolahmu akan kasih aksesnya.

2. Buat atau Pilih Kelas/Tugas: Setelah login, kamu bisa buat atau pilih kelas dan tugas yang udah disiapkan. Ini penting buat ngatur dan ngebedain tiap dokumen yang diunggah.

3. Unggah Dokumen: Klik tombol “Unggah” atau “Upload” dan pilih file yang mau kamu cek. Turnitin mendukung berbagai jenis file seperti .doc, .docx, .pdf, .txt, .rtf, dan beberapa format lainnya.

4. Konfirmasi Unggahan: Setelah pilih file, Turnitin akan minta kamu buat konfirmasi unggahan. Pastikan file yang dipilih udah benar, terus klik “Submit” atau “Kirim”.

5. Tunggu Proses Pengolahan: Setelah kamu kirim, Turnitin butuh beberapa saat buat ngecek teks kamu. Proses ini bisa cepet atau lambat tergantung ukuran file dan kecepatan internet kamu.

6. Lihat Laporan Kesamaan: Setelah pengecekan selesai, kamu bisa lihat laporan kesamaan yang nunjukin persentase teks yang mirip dengan sumber lain. Ini bantu kamu identifikasi bagian mana yang perlu diperbaiki.

Jenis File yang Didukung Turnitin

apa itu turnitin

Turnitin mendukung berbagai jenis file, jadi kamu gak perlu khawatir soal format dokumenmu. Beberapa jenis file yang bisa diunggah ke Turnitin antara lain:

  • Microsoft Word (.doc, .docx)
  • PDF (.pdf)
  • Plain Text (.txt)
  • Rich Text Format (.rtf)
  • OpenOffice (.odt)
  • Google Docs

Dengan dukungan berbagai format ini, kamu bisa dengan mudah mengunggah dan mengecek karya tulismu tanpa perlu repot-repot mengubah formatnya dulu.

Bagaimana Cara Kerja Turnitin?

Analisis dan Perbandingan Teks

Turnitin punya cara kerja yang canggih banget buat mastiin tulisan kamu orisinal. Begini caranya:

1. Membandingkan Teks dengan Database: Setelah kamu unggah dokumen, Turnitin langsung mulai bekerja. Alat ini bakal memecah teks kamu jadi potongan-potongan kecil dan membandingkannya dengan database besar yang mereka punya. Database ini isinya miliaran halaman web, artikel jurnal, buku, dan karya akademik lainnya. Jadi, kalau ada bagian teks kamu yang mirip dengan sumber lain, Turnitin pasti bakal nemu.

2. Sumber-Sumber yang Digunakan untuk Perbandingan: Turnitin gak cuma ngecek halaman web aja, tapi juga berbagai sumber akademik seperti:

  • Artikel Jurnal: Banyak jurnal akademik dari berbagai bidang yang jadi bagian dari database Turnitin.
  • Buku: Buku-buku teks dan referensi akademik juga termasuk dalam database.
  • Halaman Web: Jutaan halaman web publik yang bisa diakses bebas.
  • Karya Tulis Mahasiswa: Tugas dan makalah yang pernah diunggah ke Turnitin juga jadi bagian dari perbandingan. 

Laporan Kesamaan (Originality Report)

Setelah Turnitin selesai ngecek teks kamu, mereka bakal ngasih kamu laporan kesamaan atau Originality Report. Ini yang bakal kamu lihat:

1. Penjelasan tentang Laporan Kesamaan yang Dihasilkan: Laporan ini ngasih tahu seberapa banyak teks kamu yang mirip dengan sumber lain. Ada persentase yang nunjukin tingkat kesamaan, misalnya 10%, 20%, atau lebih. Bagian-bagian teks yang mirip bakal dihighlight, jadi kamu bisa langsung lihat mana yang perlu diperbaiki.

2. Cara Membaca dan Memahami Laporan Tersebut:

  • Persentase Kesamaan: Ini nunjukin seberapa banyak teks kamu yang mirip dengan sumber lain. Semakin rendah persentasenya, semakin baik. Idealnya, kamu pengen persentasenya serendah mungkin.
  • Highlight dan Sumber Asal: Bagian teks yang dihighlight nunjukin teks yang mirip dengan sumber lain. Turnitin juga ngasih tahu sumber asalnya, jadi kamu bisa cek dan bandingin langsung.
  • Detil Sumber: Kamu bisa klik bagian yang dihighlight buat lihat lebih detil tentang sumber asalnya. Ini ngebantu kamu buat ngerti konteks dari kesamaan teks tersebut.

Keunggulan dan Kelemahan Turnitin

Keunggulan

1. Akurasi Tinggi dalam Mendeteksi Plagiarisme: Turnitin dikenal punya akurasi yang tinggi dalam mendeteksi plagiarisme. Dengan database yang sangat besar dan canggih, Turnitin bisa nangkep hampir semua teks yang mirip dengan sumber lain. Jadi, kamu bisa yakin kalau tulisan kamu bener-bener orisinal dan gak ada yang terlewat.

2. Kemudahan Penggunaan dan Integrasi dengan LMS (Learning Management System): Turnitin gampang banget dipake. Interface-nya user-friendly, jadi kamu gak perlu jadi ahli teknologi buat bisa pakai alat ini. Selain itu, Turnitin juga terintegrasi dengan banyak LMS kayak Moodle, Blackboard, dan Canvas. Jadi, dosen dan siswa bisa langsung akses Turnitin dari platform yang mereka pake sehari-hari tanpa ribet.

Kelemahan

1. Keterbatasan dalam Mendeteksi Plagiarisme dalam Bahasa Tertentu: Meski Turnitin hebat, alat ini punya keterbatasan dalam mendeteksi plagiarisme di beberapa bahasa tertentu. Kalau kamu nulis dalam bahasa yang kurang umum atau punya struktur yang kompleks, Turnitin mungkin gak bisa mendeteksi plagiarisme seakurat dalam bahasa Inggris.

2. Masalah Privasi dan Keamanan Data: Beberapa orang khawatir soal privasi dan keamanan data saat pake Turnitin. Soalnya, setiap kali kamu unggah dokumen, teks kamu masuk ke database Turnitin. Meskipun Turnitin ngasih jaminan keamanan, tetap aja ada kekhawatiran soal data yang disimpan dan bagaimana itu digunakan. Jadi, pastikan kamu paham dan setuju dengan kebijakan privasi mereka sebelum menggunakannya.

Taufiq Prasetya Pradana

Member since 6 Sep 2019